Safura


« Mbak Sutik | Home | Selapan »

hari raya 2017

 

lebaran pertama dengan serena. Alhamdulillah.

rumah masih berantakan, tapi sudah lumayan. si abang doing such a great job, meskipun masih kalah sama mbak sutik hihi. kami bertiga sudah ada tugasnya masing2. ibu bagian konsumsi, Alhamdulillah ada ibu yang masak jadi bisa makan “makanan rumah” terus. aku bagian supply konsumsinya serena–dan akhirnya tahu kenapa ada istilah PEJUANG asi. Salut buat ibu2 yang ngasiin anaknya karena sungguh perjuangannya melelahkan. huhuhuhu.  abang bagian logistik, dan bebersih, dan ganti popok serena (ini bagian aku juga), dan shift malam (akuuu punnn), dan mandiin serena (ini aku masih magang, masih takut2), dan seksi sibuk lain2. kadang2 aku tantrum karena ngerasa abang gak ngerti “penderitaan” ibu asi dan maunya yang neko2 minta imbalan wkwkwk (dalam alquran kan kalo anaknya disusukan ke orang lain kitanya sebagai orangtua ngasih imbalan yang patut, mosok ke istri sendiri gak ngasih hihi tapi sebenernya penyebabnya gara2 temen abang ada yg nanya, “kamu kasih apa buat rika (hadiah melahirkan)? tas branded?” jadi aja kaaan…pengen…meskipun si abang tampaknya cuek aja ga ada tanda2 menyiapkan hadiah apa2 huhuhu). tapi kadang sadar juga kalo abang juga punya deritanya sendiri dengan tugas2nya tapi gak pernah ada keluhan barang sekata pun. dan ga minta hadiah apapun. Tapi biasanya sekali pengen sesuatu bisa menguras tabungan -_- (tabungan yang tak seberapa ini).

tadinya udah beli buntut (baru kali ini beli) dan abang dah mancing2 ibu nanya bumbu sop buntut apa aja bu? wkwk modus. abang bilang pengen ada makanan spesial waktu lebaran. kalo opor kan bisa makan di rumah mbak lisna, tapi masa pulang ke rumah ga ada makanan istimewa, biar berasa lebarannya gituh. akhirnya ya itu tadi, dua hari sebelum lebaran abang beli buntut dan mancing2 ibu mertuanya supaya dimasakin sop buntut. tapi jadinya malah makan pecel. yang tinggal nyeduh karena pecelnya pecel instan. wkwkkk. pulang dari rumah mbak lisna dah kesiangan, manalah sempat masak sop buntut. tapi gantinya ini hari (H+1) kita makan sop nya 🙂

shalat id di Townsville mulai setengah 8. kita berangkat jam 7.23. gara-garanya setengah tujuh masih remang-remang macam jam 5 kurang seperempat waktu jember (karena winter). dan serena baru minum susu, dan mamaknya masih jetlag habis begadang, dan utinya masih bikin nasi goreng. tapi Alhamdulillah nyampe masjid pas udah tahiyyat akhir. wkwk. lumayan masih dapat shalat id nya. tapi cuma abang sih yang shalat. aku enggak, nunggu di luar sama serena. ibu masuk masjid tapi telat karena belakangan.

sekian dulu wahai myblog. kapan2 lagi nulisnya, tentang lain2, termasuk serena yang dipanggil neyna. yang namanya sudah ada semenjak 4 tahun sebelum kelahiran ianya.

 

Advertisements

Trackbacks & Pingbacks

Comments

  1. * katashinta says:

    teteeeeh… barakallahu atas kelahiran Neyna ❤
    semoga jd anak shalihah, cantik seperti ibunya ❤

    | Reply Posted 4 weeks ago
  2. * safura says:

    Trimakasihh shintaaa…aamiiin YRA 🙏😘

    | Reply Posted 3 weeks, 4 days ago


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: